Apakah Perawatan Sakit Gigi Dapat Menyebabkan Hipertensi

Meskipun tidak semua kondisi periodontal menyebabkan hipertensi atau tekanan darah tinggi, beberapa perawatan gigi dapat meningkatkan risikonya. Misalnya, periodontitis yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Selain itu, perawatan gigi dapat memicu peradangan pada gusi. Untuk menghindari tekanan darah tinggi, pasien harus menyikat dan menggunakan benang gigi secara teratur. Mereka juga harus berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum menjalani perawatan gigi. Artikel ini akan membahas beberapa cara pencegahan, termasuk penggunaan obat antihipertensi.

Periodontitis yang tidak diobati meningkatkan risiko penyakit jantung

Menurut sebuah penelitian baru-baru ini, periodontitis yang tidak diobati dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung. Baik itu terjadi pada usia muda atau tua, penyakit periodontal meningkatkan risiko penyakit jantung. Pria di bawah 60 tahun lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit jantung koroner jika mereka memiliki setidaknya 20 persen kehilangan tulang rahang. Ini bisa menunjukkan periodontitis yang tidak diobati. Kekuatan penelitian ini terletak pada tindak lanjut jangka panjangnya.

Peneliti menemukan bahwa penumpukan plak di mulut merupakan penyebab utama aterosklerosis dan memiliki pengaruh pada proses inflamasi dinding arteri. Penelitian ini menggunakan model hewan untuk menentukan peran patogen periodontal dalam memicu aterosklerosis. Infeksi menyebabkan garis-garis lemak pada aorta kelinci dan lesi aorta pada babi dengan kolesterol normal.

Jenis peradangan ini juga berkontribusi pada kesehatan tubuh secara keseluruhan. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan penyakit gusi memiliki peningkatan risiko penyakit jantung dua hingga tiga kali lipat dibandingkan mereka yang memiliki gusi sehat. Namun, tidak semua orang dengan penyakit gusi mengalami masalah jantung. Meskipun hubungan antara keduanya dimungkinkan karena faktor risiko yang sama, kecurigaan yang berkembang ada bahwa periodontitis yang tidak diobati dapat menjadi faktor risiko independen pada penyakit kardiovaskular.

Masalah Kardiovaskular

Orang dengan masalah kardiovaskular berada pada peningkatan risiko endokarditis infektif. Kondisi ini mempengaruhi katup jantung, otot jantung, dan organ lainnya. Ini lebih sering terjadi pada orang dengan penyakit jantung kronis. Untungnya, ada cara untuk menurunkan risiko. Menyikat gigi setiap hari dan perawatan gigi secara teratur dapat membantu. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, orang yang mengunjungi dokter gigi secara teratur memiliki penurunan risiko penyakit jantung.

Obat antihipertensi dapat menurunkan tekanan darah

Umumnya, obat tekanan darah tinggi tidak menyebabkan efek samping gastrointestinal yang serius, meskipun mereka memiliki efek samping pada sejumlah kecil orang. Namun, mereka mungkin memiliki efek samping, termasuk mulut kering, perubahan rasa, dan pembesaran gingiva. Tergantung pada tingkat keparahan sakit gigi, gejala-gejala ini mungkin memerlukan konsultasi dengan dokter, seperti halnya reaksi yang merugikan terhadap obat anti-hipertensi.

Obat tekanan darah dapat mengurangi tekanan dalam darah dengan mengurangi produksi hormon yang disebut angiotensin II. Obat ini bekerja dengan melebarkan pembuluh darah, menghilangkan kelebihan cairan, dan memblokir hormon alami yang meningkatkan tekanan darah. Saat memilih obat untuk tekanan darah tinggi, penyedia layanan kesehatan Anda akan mempertimbangkan usia Anda, masalah kesehatan lainnya, dan tingkat tekanan darah saat ini sebelum membuat keputusan akhir.

Perubahan Tekanan darah

Karena tekanan darah Anda terus berubah, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin memutuskan untuk mengganti obat Anda agar tetap dalam kisaran yang disarankan. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, penyedia layanan kesehatan Anda kemungkinan akan memulai Anda dengan obat antihipertensi yang lebih rendah dan kemudian menambahkan yang kedua. Jika Anda mengalami efek samping atau perubahan tekanan darah yang tidak aman, penyedia layanan kesehatan Anda dapat menghentikan obat antihipertensi. Jika Anda mengonsumsi kopi atau teh, Anda mungkin ingin memantau tekanan darah Anda terlebih dahulu sebelum mengonsumsi obat antihipertensi apa pun.

Meskipun hipertensi bisa sulit untuk diobati, seringkali merupakan prosedur medis yang diperlukan untuk sakit gigi. Obat yang tepat untuk sakit gigi dapat menurunkan tekanan darah. Namun, Anda harus mendiskusikan pilihan perawatan dengan dokter gigi Anda dan mendiskusikan potensi interaksi obat. Kesehatan keseluruhan pasien Anda adalah penting, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mewaspadai hipertensi dan potensi efek sampingnya. Jika pasien Anda memiliki tekanan darah tinggi, pertimbangkan untuk menghindari prosedur ini sama sekali dan diskusikan dengan dokter atau dokter gigi Anda.

Perawatan gigi dapat menyebabkan radang gusi

Peradangan pada gusi dapat menyebabkan penyakit jantung dan dapat memperburuk kondisi lain dalam tubuh. Para peneliti telah menemukan hubungan antara penyakit gusi dan tekanan darah tinggi di lebih dari 50 penelitian. Meskipun tautan ini tidak tepat, ini menunjukkan bahwa keduanya sering dikaitkan. Penting untuk memahami penyebab dan konsekuensi potensial dari kedua kondisi tersebut dan bagaimana mereka dapat dikelola. Berikut adalah beberapa cara untuk melindungi diri Anda dari risiko kesehatan yang terkait dengan penyakit gusi.

Beberapa orang sulit menerima bahwa mereka mungkin menderita penyakit gusi, tetapi ada kemungkinan untuk mengelola risiko kedua kondisi tersebut. Faktanya, semakin banyak dokter gigi yang menawarkan pemeriksaan tekanan darah sebagai bagian dari prosedur standar mereka. Selain menanyakan tentang pengobatan saat ini, perawatan gigi dapat meningkatkan tekanan darah. Oleh karena itu, yang terbaik adalah memberi tahu dokter gigi Anda tentang obat apa pun yang sedang Anda konsumsi dan kondisi medis lainnya yang sedang Anda alami.

Radang Gusi dan Hipertensi

Meskipun perawatan gigi penting untuk kesehatan secara keseluruhan, beberapa penelitian telah menghubungkan radang gusi dan tekanan darah tinggi. Mereka yang mengalami radang gusi memiliki risiko lebih tinggi terkena hipertensi dibandingkan mereka yang memiliki kesehatan mulut yang baik. Menurut Mayo Clinic, penyakit gusi dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan serangan jantung. Faktanya, orang dengan penyakit gusi memiliki peluang 20% ‚Äč‚Äčlebih besar terkena tekanan darah tinggi dibandingkan dengan mereka yang memiliki gusi sehat.

Para peneliti telah menyimpulkan bahwa penyakit gusi dapat memperburuk kondisi tekanan darah tinggi dan mungkin mempersulit pengobatannya. Meskipun tidak ada bukti langsung yang menghubungkan penyakit gusi dan tekanan darah tinggi, hal itu menambah semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa kedua kondisi ini terkait. Program penyakit periodontal khusus dapat bermanfaat bagi pasien tekanan darah tinggi. Program penyakit periodontal khusus penting bagi pasien dengan tekanan darah tinggi dan penyakit gusi.

Menyikat gigi dan flossing secara teratur dapat membantu mencegah tekanan darah tinggi

Menjaga kesehatan gusi dan gigi sangat penting untuk mencegah hipertensi dan sakit gigi. Kesehatan mulut yang buruk berkontribusi terhadap tekanan darah tinggi. Peradangan dan nyeri berhubungan dengan tekanan darah tinggi, dan sakit gigi tidak terkecuali. Kerusakan gigi dan gusi yang surut juga dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Keduanya terkait. Semakin tinggi tekanan darah Anda, semakin besar kemungkinan Anda memiliki masalah jantung. Menyikat gigi dan flossing secara teratur merupakan bagian penting dari proses ini.

Pengobatan periodontitis

Salah satu pertanyaan terbesar seputar perawatan periodontal adalah apakah itu akan menyebabkan tekanan darah tinggi. Studi yang dilakukan di Amerika Serikat dan Inggris telah menunjukkan bahwa orang dewasa dengan periodontitis lebih mungkin untuk memiliki tekanan darah tinggi. Ini karena periodontitis adalah penyakit gusi serius yang dapat menyebabkan peradangan kronis. Penyakit ini bahkan dapat menyebabkan hilangnya gigi dan tulang. Solusi terbaik adalah mencegah penyakit periodontal dengan mempraktikkan kebiasaan kesehatan mulut yang baik.

Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, para peneliti menemukan bahwa pasien dengan periodontitis dua kali lebih mungkin menderita penyakit kardiovaskular daripada orang sehat. Penyakit jantung dan stroke adalah dua pembunuh terbesar di dunia, dan infeksi gusi mengirim bakteri ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah. Bakteri ini mengiritasi organ dan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Selain itu, periodontitis dapat menyebabkan tingginya kadar vitamin K2, yang membantu mengirim kalsium ke gigi.

Studi ini juga menemukan bahwa keparahan periodontitis dikaitkan dengan peningkatan risiko terkena hipertensi arteri. Itu juga terkait dengan gusi berdarah. Temuan ini mengungkapkan bahwa periodontitis mungkin memainkan peran penting dalam mendeteksi dan mengobati hipertensi. Oleh karena itu, pengobatan periodontitis dapat meningkatkan tekanan darah. Selain itu, banyak pasien membutuhkan lebih dari satu prosedur untuk membuat gusi mereka sehat.

Catatan Medis

Para peneliti mempelajari catatan medis dari 500 orang dengan periodontitis. Mereka menemukan bahwa mereka yang memiliki penyakit gusi paling parah dua kali lebih mungkin mengalami peningkatan tekanan darah. Tekanan darah tinggi adalah penyebab utama banyak penyakit, termasuk serangan jantung, stroke, dan penyakit ginjal. Kondisi ini merenggut 7,5 juta nyawa di seluruh dunia setiap tahun. The American Heart Association baru-baru ini melakukan penelitian yang melibatkan lebih dari 3600 orang dengan tekanan darah tinggi.